Sabtu, 10 Juli 2010

balada sang hati

seiring waktu
mengekangku, mengingatkan
satu, menyeluruh dengannya

entah itu apa, perlahan
menyeretku
membutakan hatiku, pikiranku, segalanya

---

kutahu, kuyakin sebenarnya kau pun tahu
semua tak kan sama
namun tak sampai di benakku
semua tentang pikirmu

terbaca sudah
rasa itu menggerogoti
merasuk ke alamku
tiap bagian dari rasaku
yang terdalam
sampai ujung, menusuk
aku tak tahu

semua terasa mengecewakan
mungkin hanya aku: berpikir
sama, seperti itu

--

kutahu kini
hidup adalah untuk mengerti
mengerti kamu, diriku, yang lainnya, mereka,
semuanya, segalanya

tanamkan dalam jiwamu
jiwaku

--

hidup tak kan pernah sama
hargailah itu
hargailah kami
hargailah waktu

karena waktulah
yang menyeretku
menyeret kami
menjadi seperti ini

dan lihat: inilah aku
inilah kami

terima;resapi;hadapi
aku yang sebenarnya

--

dunia, aku hanya meminta
sebarkan pada mereka
sampai mereka tahu
jiwamu, jiwaku
bersatu

***

terjadi lagi, terkoyak sudah
harus bagaimana?
harus bagaimana agar kau tetap merasa biasa?
harus bagaimana agar kau tidak merasa kecewa?
harus bagaimana....

Tuhan, aku tak pernah tahu, aku tak pernah... ingin tahu lagi
Aku hanya ingin, sekali saja
cobalah untuk mengerti aku
cobalah sekali saja
bukan aku yang selalu berusaha untuk mengerti kamu, mengerti kau, mengerti mereka..

Aku ingin sekali saja menjadi orang egois
Aku ingin sekali saja menjadi orang yang tak berbesar hati
Aku ingin sekali saja coba dimengerti
Aku ingin sekali saja.....
sekali saja.......................

Namun rasanya itu tak kan terjadi, aku terlalu pemikir
Aku terlalu perasa, peka terhadap semuanya
Lagi-lagi aku harus mengalah. Menyesal? entahlah
Kini yang kutahu aku hanya perlu mengerti

Lagi, kembali, seperti ini
Akankah kau sadar?

Sekali lagi, dunia....
Aku hanya meminta, sebarkan pada mereka
Sampai mereka tahu....
Jiwamu.
Jiwaku.

Bersatu.

40 komentar:

  1. So sweet... Pilihan kata yg indah. Aq menikmatinya.

    Sabar bukan berarti diam dan menyerah sebelum perjuangan. Sabar seyogyanya berbarengan dg ihtiar dan do'a.

    Salam blogger :)

    BalasHapus
  2. Keren gan, tapi maaf nich aku binggung hehehe, maklum bukan anak seni jadi kalo udah bahasa tingkat tinggi jadi rada ngehack otaknya hehehe piss gan

    BalasHapus
  3. wew,,,bikin puisi...
    keren euy....

    BalasHapus
  4. @gaelby: pipiw so sweet hahaha aku seneng kalo ada yang nikmatin puisinya :D yup betu bgt, selalin itu dibarengi rasa syukur dan ikhlas, salam juga :)

    @Corat - Coret [Ria Nugroho]: iya mbak aku suka nuangin perasaan lewat puisi, terima kasih :)

    @Indahnya Kebersamaan: masa bahasanya tinggi? hehe emang sih rada sok2an bikin bingung gt. Ini tuh ceritanya ttg perubahan seseorang. Jadi dia berubah dan org terdekatnya ada yang ga suka dengan perubahannya. Tapi dia mau menekankan kalo cobalah mengerti dia sedikit saja karena ini jalannya. jadi terimalah, resapilah, dan hadapilah ia yang sebenarnya, terimalah ia apa adanya :)

    @riesta: Iya nih mbak, sebenarnya yang puisi pertama itu udah lama tp kejadiannya keulang lagi makanya di tulis lagi hahaha

    BalasHapus
  5. sekali lagi, dunia...
    aku hanya meminta sebarkan pada mereka
    aku takkan pernah terkalahkan
    sebelum engkau biarkan
    Jiwamu
    Jiwaku
    bersatu..

    lam knal y, skalian q follow. dtunggu knjungan bliknya y...

    BalasHapus
  6. Apakah akan selamanya mengalah? Hhh...cape deeh..percayalah :D

    BalasHapus
  7. Puisinya keren2 y sob...met berhari mingguan

    BalasHapus
  8. Mereka mungkin tahu dan mengerti apa yang kamu rasakan non. Cuma barangkali yang jadi pertanyaan apakah waktunya tepat untuk mereka bisa mengerti...

    Eh...deket gg. Jengkol, daerah mana tuh...Kelapa Dua ?

    Salam hangat & sehat selalu..

    BalasHapus
  9. Saat hati diombang-ambingkan rasa... betapa melelahkannya...!

    BalasHapus
  10. Puisinya bagus lho...
    Suka membacanya.

    BalasHapus
  11. fahma jago buat puisi.. ^_________^

    BalasHapus
  12. bagus bgt puisi ungkapan hatinya.. hasil karya sendiri ya.. baca puisi ini gw jd teringat lagunya >> Dewa19 - Hanya Satu

    BalasHapus
  13. koq ngerasa kesindir yah baca puisi ini..... ^^

    huft.... i think i have same condition with u...

    BalasHapus
  14. Sabar, tetapi tetep berusaha .....

    BalasHapus
  15. Ihh kata-katanya indah... diksinya passs... ^^

    BalasHapus
  16. hmmm puisi yang indah, kolaborasi kata2 yg menarik sehingga menyirat banyak makna di dalamnya
    Sukses Slalu!

    BalasHapus
  17. puisinya aku bangeet! huhu T_T
    makasih yaa udah mampir2 ke blog awam aku ;)

    BalasHapus
  18. bagus banget puisinya
    menyentuh

    BalasHapus
  19. Kunjungan balik aja....

    *btw, makasih atas semangatnya ya... ^^

    BalasHapus
  20. bagus dunk kalo suka nuangin perasaan memalui puisi
    jadi sebuah karya ^____^

    BalasHapus
  21. halo sobat..
    salam kenal n salam blogger
    terima kasih

    BalasHapus
  22. jiwamu-jiwaku bersatu memegahkan dunia kita...makasi kunjungannya...aku follow ya with name diana..keep in touch..thanks a lot..

    BalasHapus
  23. paling bingung kalo disuruh memahami puisi. paling banter komentar baguuus...

    keep posting yah...

    BalasHapus
  24. waw..... ketemu lagi neh dengan salah satu pujangga indonesia.... hehehehhehehehe

    nice poem...,
    sekalian izin follow yaw....

    BalasHapus
  25. kutahu, kuyakin sebenarnya kau pun tahu
    semua tak kan sama
    namun tak sampai di benakku
    semua tentang pikirmu

    yang ini menarik..., sederhana tapi memiliki maksna ganda...
    nice poem...

    BalasHapus
  26. nah loh, mengalah bukan berarti kalah kok..
    dan jangan pernah menyesal udah melakukan hal-hal baik.
    gak ada yang sia2 :)


    selamat hari selasa, fahma
    semoga hari ini menyenangkan :D

    BalasHapus
  27. Tak bisa berkata-kata cuma bisa menulis :)

    Mantap gan, ane pernah coba bikin puisi tapi hasilnya malah berantakan hehehe

    BalasHapus
  28. puisinya bagus........... :D


    ajarin donk mbak fahmaaaa

    BalasHapus
  29. endingnya luar biasa...keren puisinya!!!

    BalasHapus
  30. woow.. keren banget puisinya..

    BalasHapus
  31. woooh... puitis bangeeet

    BalasHapus
  32. yg gak ada cbox nya itu blog baru dek....
    blog yg ada cboxnya uda gak diupdet lagi...hehehe

    BalasHapus
  33. wah kayaknya aku juga pernah ngerasain keadaan kaya puisi itu.. mmm. cheers yaa! :)
    puisinya bagus! blognya juga lucu :D

    BalasHapus
  34. @all: makasih ya dah merespon :D

    BalasHapus