Jumat, 24 Desember 2010

Nggak jelas

WOUWOWOWOWOWOWO GUA BOSEEEEEEEEEEN!
Ehm. kalem pah.
Nggak bisa!

Sumpah ni malem bosen bener deh. Ah kaya tiap hari nggak bosen aja. Nulis kaya gini jadi inget tulisan seseorang: "Pergunakanlah waktu seproduktif mungkin"
Yeah secara langsung itu langsung menohok hati! menghunus tajam! Eya eya emang bener bgt tuh kata2, waktu gue banyak kebuang percuma. Eh maap maap nih ya yang baca tulisan ini gw lagi rada error jadi maklumin aja deh kalo tulisannya ga jelas, cuma celotehan belaka di kala malam menjelang dan kegelisahan melanda.

Eh, kenapa ya akhir-akhir ini ada sebuah rasa? Rasa yang udah lama nggak gue rasain. Rasa apaan tuh? Rasa sepi, nyata banget rasanya. Sebenernya udah lama banget gue ngerasa kaya gini, pas jaman2 gue sd. Dulu tuh ya pas sd gue orangnya sensitif abis (mungkin sampe sekarang masih, tp berkurang drastis) Nah gara2 rasa sensitif itu gue jadi gampang cemburu. Dih apa nyambungnya? Ya nyambung-nyambungin aja deh ya, pokoknya tuh kalo temen gue diambil orang lain itu rasa cemburu gue bagaikan pedang menghunus tanah. Dih ngaco banget lu pah. Ah pokoknya gue langsung cemburu membabi buta terus diem sendirian di tangga (sumpah bocah ga jelas). Sampe2 gue punya musuh bebuyutan dari sd sampe gue kelas.. 2 smp mungkin ya? Tapi yang aneh, pas kelas 3 smp kita malah jadi deket dan sampe sekarang jadi sahabat. Hidup ini memang aneh sobat.

Oya jadi ngelantur gini, ya ya ya disebabkan karena rasa kesepian gue yang melanda luar biasa, lagi2 gue berubah menjadi seorang pemikir. Apa2 dipikir. Ga cuma pas rasa kesepian dateng sih. Sebenernya bukan kesepian sih tapi apa ya, nggak ngerti juga gue. Tapi kadang gue bersyukur kalo rasa kaya gini dateng. Gue bisa berubah jadi orang2 yang bener2 dewasa (menurut gue ya). Dan dengan tiba2 gue jadi seorang yang puitis luar biasa. Ya, kalo lw liat saat2 tulisan gue mengandung unsur puitis, berarti itu gue sedang merasakan hal itu, sebuah rasa yang nggak bisa gue ungkapkan, karena gue juga gatau rasa itu apa.

Apa ini yang disebut orang-orang galau? Sebenernya gue nggak suka banget tuh sama tulisan 'galau' padahal arti di kamus bahasa indonesia cukup bagus: bingung menentukan pilihan. Yah semacem itulah, tapi sekarang kata ini dipake banyak orang dan artinya jadi jauh dari arti yang sebenernya.

Mungkin akhir2 ini gue bener-bener lagi kehilangan jati diri. Apa ini lagi proses ya? Entahlah, gue ngerasa... Ah banyak rasanya. Ngga pantes juga sebenernya di ceritain disini dan gue keluhkan disini. Mending gue simpen sendiri dan gue cari solusinya sendiri aja. Sebenernya ini gue lagi bosen aja kok tapi gue ngomong ngelantur ga jelas gini, jadi nggak papa ya. Izinin gue buat celoteh panjang lebar, karena jam segini temen2 gue dah pada tidur, nggak mungkin kan gue recokin mimpi indah mereka dengan kebosenan gue.

Kalo lagi ga jelas gini, gue suka kepikiran banyak hal. Banyak hal tentang gue, tentang lingkungan gue, tentang hidup. Tentang semuanya! Banyak sekali pertanyaan2 yang gue lontarkan, tentu aja buat diri gue sendiri. Dan yang paling sering gue tanyakan, "kenapa gue begitu pemikir?" Ya, kenapa ya. Tentu aja buat ngambil pelajaran dari tiap hal yang gue pikirkan. Gue juga terkadang bingung, kenapa gue mudah banget jatuh, tapi juga mudah bangkit. Kenapa gue merasakan semuanya dengan rasa yang begitu dalam, berusaha lupa, dan merasa lupa. Tapi nyatanya semua terlalu membekas. Apa semuanya gue bawa terlalu dalem ya? Kenapa gue peka ya? Apa orang lain berpikir tentang hal ini juga? hal-hal kecil mengenai dirinya? Apa sepenuhnya gue kenal diri gue ya? Kenal sampe seluk beluk yang terdalam, kenal sepenuhnya, seutuhnya.

Pertanyaan sepele; pertanyaan hidup; pertanyaan hati. Hati ya, mungkin ini semua berawal dari hati ya. Makanya berhati-hatilah dengan hati. Sudah tutup saja tentang hal ini. Tak usah kau bicarakan lagi. Letih sudah, lagi-lagi hati. Istirahatkan saja, biar rasanya hilang. Sudah ya, aku jadi benar-benar lelah. Sampai jumpa lagi di celotehan nggak jelas berikutnya.

8 komentar:

  1. wah, sudah laama tak mampir ke sini :)

    BalasHapus
  2. sepertinya memang bener-bener sedang gelisah yah... ^^

    semangaaaat ^^

    BalasHapus
  3. sepertinya sedang benar-benar gundah ya...

    semanggggaaaat ^^

    BalasHapus
  4. baca tulisan kamu koq merinding yaa.. ??...
    aaaah... suasana yang kamu tulis kebawa kesini. hehe...

    but, tetep semangat ya!.. :D

    BalasHapus
  5. terdengar seperti sedang menderita 'galau' .hehe

    BalasHapus
  6. mungkin kita harus mawas diri terhadap hati kita ya..

    BalasHapus
  7. tulisan yang bagus
    makasih ya udah share..\
    kunjungi jg bahan bacaan saya :
    jurnal ekonomi andalas

    BalasHapus